Monday, May 14, 2007

Jaket Kulit

MINGGU (13/5) kemarin, saya tidak pergi ke mana-mana. Sejak pagi sampai jam 12 lewat, hujan turun deras. Jadi tidak bisa pergi keluar. Padahal, perut ini lapar sekali. Di rumah gak ada makanan. Waduh kriuk miuk nih perut...
Setelah salat Lohor, hujan mulai reda. Saya pun bergegas mengeluarkan motor. Mikir sebentar, mau langsung ke kantor atau kemana dulu. Akhirnya saya memutuskan untuk mengisi dulu cacing-cacing di perut ini. Kasihan dari malam belum diberi makan. Saya pun meluncur ke Rumah Makan Sunda Bu Joko di Batam Center. Tidak terlalu jauh dari mess. Sekali-kali kita nikmati makanan kampung halaman sendiri. Rasanya gimana gitu. Ketemu dengan gepuk, makan pakai tangan, ada surawung, sambel, dan gurauan pelayan dalam bahasa Sunda. Nineung lah pokona mah...
Nah pas lagi makan, Bu Eri telepon. Ternyata lagi di Kings Fantasy Kepatihan Bandung. Ini tempat favorit Kaka kalau main. Bertiga ke Bandung, sama Teh Nia. Niatnya sih mau cari jaket kulit. Maklum, kalau naik motor angin ngagelebug, mesti ada penahan.
Memang Bu Eri juga suka pakai penahan dada, tapi itu tidak cukup. Pake jaket, yah jaket biasa, mana tahan. Pasti ditembus angin. Pernah juga, terutama waktu lagi hamil, pake jaket merah marun HIMSE. Soalnya longgar, jadi perut buncit tidak terlalu terlihat. Jaket ini sudah lama tersimpan di lemari. Tidak pernah dipakai lagi sejak lulus kuliah. Makanya terbilang masih bagus. Pas, kebetulan tidak ada jaket yang longgar, ya Jaket HIMSE itu yang dipakai Bu Eri.

Senin lalu, saya sudah transfer uang buat beli jaket kulit. Eh, ternyata waktu telepon itu, Bu Eri bilang uangnya tidak cukup. Ternyata setelah cari-cari di Palaguna dan Kepatihan, harga jaket kulit sudah tidak ada lagi yang 450 ribu. Weks... Padahal, dulu waktu beli jaket yang saya pakai kalau ke kantor, cuma 400 ribu. "Enggak ada uang lagi nih," kata Bu Eri.
"Gimana atuh kalo pesan saja ke Pak Iwan? Kalau gak salah lebih murah, malah bisa dicicil. Potongan jaket juga tergantung keinginan kita," saran saya sama Bu Eri.
Pak Iwan ini adalah satpam Tribun Jabar di Bandung. Minggu lalu, saya sempat kontak ke Bandung. Ternyata Pak Iwan lagi sakit. Dia kecelakaan lagi. Padahal baru beberapa bulan lalu sembuh dari kecelakaan. Kakinya sampai dioperasi dipasang pen. Sekarang kena lagi.
Saya SMS Pak Iwan, siapa tahu nyambung. Eh, ternyata terkirim juga. Tapi lama saya tunggu, tidak muncul balasan.
Akhirnya,"Ya udah atuh Bu, abis beres makan, nanti Ayah transfer uang lagi saja," kata saya. Beres makan, saya langsung mangpret ke arah Kantor. Saya ingat-ingat di dekat kantor, ada ATM Mandiri, di halaman PT Giken. Dari ATM Giken itu, saya mentransfer kembali beberapa ratus ribu rupiah.
Waktu saya lihat HP, rupanya Pak Iwan ngebalas SMS. "Pangaosna mah sami bade nu kumaha oge potonganna," kata Pak Iwan. Tapi jadi bingung juga, berapa harganya. Ya, sudah tetap kirim uang saja. Tak lama Bu Eri telepon. "Iya sih sudah keterima uangnya, tapi lupa enggak bawa ATM," katanya. "Nah lho, gimana atuh, gak bisa ngambil donk," kata saya. Karena ATM Mandiri yang satu lagi tertinggal di rumah, ya akhirnya Bu Eri tidak jadi beli jaket kulit hari itu.
Baru hari Senin (14/5), Bu Eri bisa beli jaket. Saya tahunya dari email. Bu Eri kirim email lagi isinya foto-foto adik yang terbaru plus pemberitahuan soal jaket kulit itu. Sekitar jam 7 malam, Bu Eri telepon. Bilang lagi soal jaket kulit itu. "Ya kalau sudah dibelinya, sing mangpaat saja...," kata saya. Yang penting, tidak mudah kena angin, tidak mudah sakit, sehat terus, semua rukun, dan sebagainya.. (*)

2 comments:

admin jaket-kulit.com said...

Kang pami milarian jaket kulit mah mangga linggih wae ka www.jaket-kulit.com

jaket kulit said...

kesini ja gan tempat saya ,hehe
http://jaket-eddo.blogspot.com/

dijamin yahud harganya juga